March 30, 2023


Standar seni bahasa Inggris (ELA) mengidentifikasi seperangkat keterampilan dasar yang harus dikuasai siswa dalam perkembangan mereka untuk menjadi pembaca yang terampil. Keterampilan ini meliputi pengenalan alfabet, konsep cetak, kesadaran fonologis, fonikkata-kata frekuensi tinggi, dan kefasihan.

Untuk mengajarkan keterampilan dasar secara efektif di dalam kelas, pendidik memerlukan akses ke materi menarik yang menawarkan tingkat tantangan yang tepat bagi siswa dan memberikan kemudahan penggunaan. Sayangnya, hanya 7 persen dari guru K-5 menggunakan satu atau lebih materi ELA berkualitas tinggi untuk pengajaran di kelas mereka karena hambatan umum seperti siklus adopsi yang lama dan biaya yang terkait dengan materi. Tapi statistik itu mungkin akan segera berubah.

Pandemi meninggalkan dampak negatif yang bertahan lama pada sistem pendidikan Amerika. Nilai tes siswa K-5 anjlok dalam matematika dan membaca nasional tahun ini, menghapus dua dekade kemajuan. Sekarang, banyak guru, sekolah, dan distrik ingin menilai kembali instruksi keterampilan dasar mereka.

Untuk memulai, guru harus mengikuti lima tips ini:

1. Pertimbangkan kurikulum baru

Tanda bahaya tertentu menandakan bahwa sudah waktunya untuk kurikulum keterampilan dasar yang baru untuk mendukung siswa.

  • Instruksi alfabet satu huruf per minggu: Anak-anak dengan pengetahuan alfabet rendah mendapat manfaat dari pengenalan alfabet yang lebih cepat karena memungkinkan lebih banyak waktu paparan berulang dan lebih banyak kesempatan untuk berlatih dan mengajarkan kembali huruf sesuai kebutuhan. Pengetahuan surat juga harus mencakup korespondensi surat-suara.
  • Pengabaian kesadaran fonetik: Keberhasilan membaca tergantung pada kesadaran fonemik, termasuk mengisolasi, mensegmentasi, dan memadukan fonem. Anak-anak semuda usia prasekolah dapat (dan harus) terlibat dalam kegiatan kesadaran fonemik. Siswa tidak perlu menguasai tugas kesadaran fonologis untuk mulai bekerja dalam kesadaran fonemik.
  • Sedikit atau tidak ada ejaan kata-kata yang dapat diterjemahkan: Ejaan membantu siswa dengan pemetaan kata ortografis. Siswa yang berhasil mengeja lebih awal juga cenderung berkembang menjadi pembaca yang lebih kuat. Ejaan harus dikaitkan dengan keterampilan fonetik yang diajarkan, dan harus ada peningkatan kesempatan bagi siswa untuk menulis kata-kata dengan keterampilan fonetik baru mereka.
  • Tidak ada teks yang dapat didekodekan yang terhubung: Teks yang dapat didekode memberikan peluang bagus untuk menerapkan pola fonetik baru. Membaca buku dengan sebagian besar elemen fonetis yang diajarkan mendukung keterampilan kefasihan juga.
  • Kurangnya ruang lingkup atau urutan atau siklus ulasan spiral: Guru membutuhkan kesempatan untuk menempatkan siswa pada titik kebutuhan instruksional mereka dan mendidik mereka dengan cara yang sistematis. Cakupan dan urutan yang efektif juga akan mencakup siklus peninjauan, karena siswa memerlukan banyak pemaparan terhadap konsep dan keterampilan baru untuk menegaskan penguasaannya.

Bendera merah ini menunjukkan kebutuhan untuk mempertimbangkan kembali program membaca karena pembaca pemula membutuhkan dasar yang kuat untuk membangun kosa kata dan pemahaman.

Terkait:
Kekurangan staf K-12 mengancam instruksi membaca‚ÄďAI dapat membantu
Bagaimana platform membaca kami mengubah instruksi kami

Posting terbaru oleh Kontributor Media eSchool (Lihat semua)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *