December 9, 2022


Bagi seorang Teknokrat, efisiensi seperti catnip bagi seekor kucing – ia tidak dapat dilawan bahkan sampai menciptakan mesin pembunuh otomatis. Kenapa tanganmu kotor? Dan jika Anda membuat kesalahan dan membunuh orang yang salah? Yah, tulis saja itu untuk kerusakan jaminan sesekali atau tembakan ramah. Perlombaan senjata ini tidak dapat dihentikan pada saat ini. — Editor Berita & Tren Teknokrasi Kayu Patrick

Oleh: Seth Frantzman melalui Jerusalem Post

Drone baru dari Israel Sistem Elbit disebut Lanius menggabungkan sejumlah teknologi yang menempatkannya di garis depan bagaimana drone mengubah perang.

Pada saat yang sama, laporan tentang drone dapat menimbulkan pertanyaan tentang bagaimana teknologi ini dapat membuat perang menjadi lebih kontroversial karena “robot” memainkan peran yang lebih besar di dalamnya.

Semakin banyak tentara dan perusahaan pertahanan berinvestasi dalam teknologi baru yang memungkinkan pertempuran berlangsung dari jarak jauh — tanpa tentara berinteraksi dengan warga sipil, misalnya — semakin terlihat seperti “perang robot.”

Elbit Systems mengatakan bahwa Lanius adalah “bagian dari solusi pertempuran robotik dan otonom Legiun-X.” Elbit adalah salah satu dari tiga perusahaan pertahanan terbesar Israel dan berada di garis depan teknologi pertahanan.

Situs webnya mengatakan drone “adalah amunisi berkeliaran berbasis drone yang sangat bermanuver dan serbaguna yang dirancang untuk operasi jarak pendek di lingkungan perkotaan.”

Drone dapat mengintai dan memetakan bangunan, terbang di sekitar koridor kecil dan melalui pintu. Ini berarti dapat membantu pengguna menemukan “tempat menarik untuk kemungkinan ancaman, mendeteksi, mengklasifikasikan, dan menyinkronkan ke solusi Legion-X Elbit Systems. Lanius dapat membawa muatan yang mematikan atau tidak mematikan, mampu melakukan berbagai profil misi untuk pasukan khusus, militer, penegak hukum, dan HLS.”

Wired for War: Revolusi dan Konflik Robotika di Abad ke-21

Drone kecil memiliki tampilan yang menarik yang membedakannya dari jenis drone kecil bergaya quadcopter lainnya. Meskipun menggunakan rotor kecil, ia juga memiliki kepala besar seperti serangga yang penuh dengan optik, mungkin membantunya “melihat” dengan lebih baik dan membantunya dalam misi yang melibatkan pemetaan di dalam ruangan.

Drone quadcopter dikembangkan untuk penggunaan komersial tetapi militer dengan cepat menyesuaikan drone gaya “taktis” kecil ini untuk digunakan dengan pasukan di lapangan.

Biasanya, drone kecil tidak memiliki jangkauan yang jauh dan tidak dapat beroperasi dalam waktu lama. Namun, saat militer mengadopsinya, mereka harus tahan banting dan mampu beroperasi dalam cuaca panas dan dingin, tidak seperti mereka komersial sepupu yang mudah kepanasan di lingkungan gurun.

Setelah militer dan perusahaan pertahanan mengatasi masalah intrinsik bahwa drone ini dapat dengan mudah rusak, seperti ketika rotor menabrak cabang pohon, masalahnya menjadi bagaimana membuat mereka tidak hanya bertahan dalam misi tetapi juga untuk melakukan apa yang dibutuhkan tentara.

LANIUS memiliki kemampuan pengawasan dan “serangan”, fungsi tambahan lain yang dibutuhkan drone modern.

Baca cerita selengkapnya di sini…

Bersumber dari Berita & Tren Teknokrasi

Gambar: Drone Lanius baru Elbit Systems (kredit foto: SCREENSHOT/ELBIT)

Menjadi Pelindung!
Atau dukung kami di BerlanggananBintang
Donasikan mata uang kripto DI SINI

Berlangganan Posting Aktivis untuk berita kebenaran, perdamaian, dan kebebasan. Ikuti kami di SoMee, Telegram, SARANG LEBAH, Mengapung, Pikiran, aku, Twitter, Mengobrol, Apa yang sebenarnya terjadi dan GETTR.

Sediakan, Lindungi, dan Untung dari apa yang akan datang! Dapatkan edisi gratis dari Counter Market hari ini.



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *