March 20, 2023



Universal Serial Bus (USB) dirancang untuk keserbagunaan. Bentuk persegi panjang yang ikonik sudah tidak asing lagi; kita semua pernah mengalami hambatan yang ditimbulkan oleh kabel USB saat dipaksa masuk ke mesin secara terbalik. Banyak dari kita telah memiliki kabel USB selama bertahun-tahun tanpa mempertimbangkan kecepatan transfer datanya.


Munculnya perangkat Apple membawa sejumlah bentuk kabel lainnya, kasus penggunaan, dan kecepatan transfer data. Forum Pelaksana USB (USB-IF) memperkenalkan USB-C untuk menguniversalkan konektor perangkat sekali lagi. Rilis USB-C bertepatan dengan rilis pengisi daya Thunderbolt Intel dan Apple, menambah kebingungan kabel.

Mari kita uraikan jargon kabel ini.


Apa itu USB-C?

USB Type-C, atau USB-C, seperti yang sering disebut, hanya mengacu pada bentuk konektor itu sendiri.

Sebagai referensi, kabel USB berbentuk persegi panjang yang ikonik sebenarnya adalah USB Type-A, yang lebih jarang disebut sebagai konektor Standard-A. Dalam hal ini, Tipe mengacu pada bentuk konektor itu sendiri, sedangkan versi USB dinyatakan dalam bentuk numerik, seperti USB 1.0 atau USB 3.2, dan menentukan performa teknologi di dalam kabel. USB Type-A, USB Type-B, Mini-USB, dan Micro-USB adalah beberapa bentuk yang ada sebelum USB-C.

USB-C lebih kecil dari pendahulunya Tipe A dan B, dan bentuk oval yang simetris membuat pemasangan kabel terbalik menjadi sesuatu di masa lalu. Kabel USB-C tersedia di semua standar USB terbaru, termasuk USB 3.2 dan USB4.

Standar USB Melepaskan Kecepatan Transfer Data Jenis Konektor Umum
USB 1.0 1996 1,5Mb/dtk Tipe-A
USB 2.0 2000 480Mb/dtk Tipe-A
USB 3.2 Gen 1 (sebelumnya disebut USB 3.0) 2008 5Gb/dtk Tipe-A, USB-C, Micro-USB
USB 3.2 Gen 2 (sebelumnya disebut USB 3.1) 2013 10Gb/dtk Tipe-A, USB-C
USB 3.2 Gen 2×2 2017 20Gb/dtk USB-C
USB4 (memanfaatkan Thunderbolt 3) 2019 40Gb/dtk USB-C

Saat ini, versi terbaru laptop dan tablet populer, termasuk MacBook dan Chromebook, menampilkan port pengisian daya USB-C. Konsumen generasi berikutnya akan menemukan bentuk oval yang ikonisnya sama akrabnya dengan bentuk persegi panjang Tipe-A yang telah dikenal dan disukai oleh Gen X dan Milenial.

Pra-2011, standar USB numerik mendikte kemampuan transfer data kabel. Namun ketika Apple dan Intel merilis teknologi Thunderbolt, standar USB yang lebih tua tiba-tiba bisa menjadi supercharged.

Apa Itu Petir?

Thunderbolt adalah antarmuka perangkat keras yang dirancang untuk meningkatkan kecepatan transfer data secara signifikan. Ketika Apple dan Intel pertama kali memperkenalkan Thunderbolt, itu eksklusif untuk MacBook Pro, tetapi munculnya Thunderbolt 3 membuat kecepatan supercharged tersedia untuk semua port USB-C.

Versi petir Melepaskan Kecepatan Transfer Data Tipe Konektor
Petir 1 2011 10 Gb/sx 2 saluran Mini DisplayPort
Petir 2 2013 20Gb/dtk Mini DisplayPort
Petir 3 2015 40Gb/dtk USB-C
Thunderbolt 4 (mendukung data, video, dan daya pengisian daya) 2020 40Gb/dtk USB-C

Karena versi Thunderbolt terbaru keduanya menampilkan konektor USB-C, tergoda untuk menyebutnya dapat dipertukarkan. Namun, seperti halnya persegi adalah persegi panjang tetapi tidak sebaliknya, kabel Thunderbolt mungkin memiliki konektor USB-C, tetapi tidak semua USB-C memiliki daya Thunderbolt.

Thunderbolt vs. USB-C: Kecepatan dan Bentuk

Jika klaim ketenaran USB-C adalah bentuknya yang serba guna, pembeda utama Thunderbolt adalah kecepatan. Dengan kecepatan transfer data hingga 40Gb/dtk, Thunderbolt dapat secara efektif menggandakan kinerja kabel USB-C dengan USB 3.2 Gen 2.

Standar USB terbaru, USB4, memanfaatkan kekuatan protokol Thunderbolt 3, yang menghasilkan kecepatan transfer 40Gb/dtk untuk kabel USB4 Type-C. Dan akhirnya, Teknologi Thunderbolt 4 mempertahankan kecepatan transfer 40Gb/s pendahulunya dan juga dapat menampilkan video dan mengisi daya perangkat yang kompatibel. Thunderbolt 4 mendukung hingga dua layar 4K atau satu layar 8K dan dapat digunakan untuk mengisi daya laptop yang membutuhkan daya kurang dari 100W.

Lihat kami panduan untuk memahami transfer data Mac opsi untuk informasi selengkapnya tentang meningkatkan kinerja Mac Anda.

Thunderbolt vs. USB-C: Yang Mana Yang Harus Anda Gunakan?

Bentuk konektor USB-C dengan cepat menjadi umum di laptop Apple dan PC. Desain oval dan simetris memudahkan penyambungan pada percobaan pertama setiap kali—sangat kontras dengan konektor Tipe-A persegi panjang pendahulunya yang memerlukan orientasi yang cermat agar sambungan berhasil.

Dalam hal kemampuan transfer data, pilihan Anda bergantung pada perangkat yang Anda miliki. Misalnya, jika komputer Anda dirilis setelah 2016, cari simbol petir di sebelah satu atau beberapa port pengisian daya. Jika Anda melihat petir, Anda memiliki perangkat berkemampuan Thunderbolt 3 di tangan Anda; kabel apa pun dengan label USB4 atau Thunderbolt harus menawarkan hasil kinerja yang serupa saat terhubung ke perangkat Thunderbolt 3 lainnya. Di sisi lain, jika Anda memiliki komputer lama yang tidak memiliki simbol petir, kabel Thunderbolt 2 atau USB 3.0 sudah cukup untuk kebutuhan Anda.

Generasi terbaru laptop yang didukung Apple dan Intel menampilkan setidaknya satu port Thunderbolt 4—memungkinkan kecepatan transfer data hingga 40Gb/s serta output video dan kemampuan pengisian daya pada model tertentu (belum ada keberuntungan untuk perangkat keras AMD, meskipun). Jika Anda memiliki beberapa perangkat yang kompatibel dengan berbagai versi teknologi Thunderbolt, pertimbangkan untuk membeli adaptor multi-port, seperti Stasiun Dok Accell Thunderbolt 4sehingga Anda dapat menyambungkan semuanya sekaligus tanpa membeli beberapa adaptor untuk setiap perangkat.

Karena semakin banyak perangkat beralih dari port pengisian daya eksklusif (seperti yang ditemukan pada model MacBook lama), Anda dapat mengharapkan untuk melihat masuknya produk yang hanya kompatibel dengan kabel USB-C. Meskipun beberapa pabrikan mungkin masih menyertakan kabel Tipe-A standar atau bahkan Micro-USB sebagai aksesori, tipe konektor ini pada akhirnya akan dihapus demi saudara kandungnya yang lebih kecil, USB-C.

Apa yang Akan Mereka Keluarkan Selanjutnya?

Kami hanya dapat berspekulasi tentang versi Thunderbolt atau USB berikutnya. Namun untuk saat ini, kami tahu jika Anda perlu mentransfer data dalam jumlah besar dengan cepat, kabel tipe USB-C bertenaga Thunderbolt adalah taruhan terbaik Anda. Dan karena semakin banyak perangkat yang mengadopsi bentuk konektor USB-C, versi masa depan dari teknologi ini kemungkinan akan kompatibel, membuat hidup kita sedikit lebih mudah dalam prosesnya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *