March 27, 2023


Truf

Dalam langkah yang mengejutkan, Twitter telah mencabut “penangguhan permanen” akun mantan Presiden AS Donald Trump.

Langkah ini mengikuti jajak pendapat Twitter yang dilakukan oleh Elon Musk yang menanyakan pengguna apakah akan mengaktifkan kembali akun Trump—mayoritas dari 15 juta responden menjawab dengan tegas.

Kebebasan berbicara atau kendali bebas Raja Elon

Banyak yang terkejut melihat @realDonaldTrump akun kembali di Twitter sementara yang lain bersorak “Selamat Datang kembali,” karena Twitter memulihkan akun Donald Trump bersama dengan data dan pengikutnya seperti sebelum “penangguhan permanen”.

Pergantian 180 derajat Twitter terjadi setelah sekitar 52% dari semua responden memilih untuk mengembalikan kehadiran Trump ke Twitterverse, dalam jajak pendapat yang dimulai oleh CEO platform Elon Musk:

Jajak pendapat Twitter Trump
Musk menyurvei Tweeter tentang apakah penangguhan Trump harus dicabut (Komputer Bleeping)

15.000.000 suara mengalir masuk pada tingkat sekitar 1 juta suara setiap jam.

“Orang-orang telah berbicara. Trump akan dipulihkan. Vox Populi, Vox Dei,” tweeted Musk hari ini.

Seperti pemilihan Presiden AS 2016 itu sendiri, keputusan kontroversial tersebut membuat Twitter terpolarisasi.

Dan mereka yang tidak senang dengan pengembangan dan mengutip masalah keamanan banyak:

Penangguhan “permanen” tidak begitu permanen

Pada Januari 2021, Twitter telah akun Trump yang ditangguhkan secara permanen mengutip kekhawatiran bahwa tweetnya dapat menyebabkan kekerasan lebih lanjut di Amerika Serikat di tengah kerusuhan Capitol.

Twitter menangguhkan Trump
Akun Twitter Trump ditangguhkan pada tahun 2021 (Komputer Bleeping)

Saat itu, Twitter telah memberikan beberapa alasan sebelum mem-boot Trump dari platform untuk selamanya. Alasan-alasan ini termasuk:

  • Pernyataan Presiden Trump bahwa dia tidak akan menghadiri Pelantikan diterima oleh sejumlah pendukungnya sebagai konfirmasi lebih lanjut bahwa pemilihan itu tidak sah dan dilihat sebagai dia mengingkari klaim sebelumnya yang dibuat melalui dua Tweet (1, 2) oleh Wakil Kepala Stafnya, Dan Scavino, bahwa akan ada “transisi tertib” pada tanggal 20 Januari.
  • Tweet kedua juga dapat berfungsi sebagai dorongan bagi mereka yang berpotensi mempertimbangkan tindakan kekerasan bahwa Pelantikan akan menjadi target yang “aman”, karena dia tidak akan hadir.
  • Penggunaan kata “Patriot Amerika” untuk menggambarkan beberapa pendukungnya juga ditafsirkan sebagai dukungan bagi mereka yang melakukan tindakan kekerasan di US Capitol.
  • Penyebutan pendukungnya memiliki “SUARA RAKSASA jauh ke masa depan” dan bahwa “Mereka tidak akan diremehkan atau diperlakukan tidak adil dengan cara, bentuk atau bentuk apa pun!!!” ditafsirkan sebagai indikasi lebih lanjut bahwa Presiden Trump tidak berencana untuk memfasilitasi “transisi yang tertib” dan sebaliknya dia berencana untuk terus mendukung, memberdayakan, dan melindungi mereka yang yakin dia memenangkan pemilu.
  • Rencana untuk protes bersenjata di masa depan telah mulai berkembang biak di dalam dan di luar Twitter, termasuk serangan sekunder yang diusulkan di Capitol AS dan gedung-gedung DPR negara bagian pada 17 Januari 2021.

Trump acuh tak acuh

Mengenai apakah Trump benar-benar akan menggunakan Twitter untuk berinteraksi dengan para pengikutnya, tampaknya tidak demikian.

Pada pertemuan kepemimpinan tahunan Koalisi Yahudi Republik yang diadakan akhir pekan ini, Trump menanggapi seorang panelis dengan:

“[Elon] memang membuat jajak pendapat dan saya dengar itu sangat luar biasa, sangat kuat,” tetapi dia lebih memilih untuk tetap menggunakan platform “Truth Social” milik Trump yang melakukan “secara fenomenal” dalam hal keterlibatan, memuji mantan presiden.

“Saya tidak melihat alasan untuk itu,” jawab Trump tentang rencananya untuk kembali ke Twitter, terutama mengutip “banyak masalah yang Anda lihat di Twitter,” termasuk keterlibatan “negatif” dan kehadiran banyak bot.

Secara bersamaan, Mastodon telah melihat pertumbuhan eksplosif dengan jutaan berbondong-bondong ke alternatif media sosial di tengah kejatuhan Twitter yang sedang berlangsung.

Keputusan hari ini adalah yang terbaru di antara serangkaian perombakan Twitter setelah pengambilalihan Musk, termasuk yang tiba-tiba pergantian kepemimpinan, pengunduran diri massalsistem verifikasi berbayar Twitter Blue yang memiliki menyebabkan penyalahgunaan oleh penipu crypto dan aktor phishing.

Tidak mengherankan, di dunia Raja Elon, hampir tidak ada yang tampak permanen.



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *