March 31, 2023


Setiap perangkat yang terhubung ke internet memiliki alamat IP (Internet Protocol) sendiri, rangkaian angka unik yang memisahkannya dari mesin lain.


Tetapi ada beberapa jenis alamat IP. Masing-masing melayani tujuannya sendiri, yang memiliki implikasi keamanan siber tertentu.


Apa Alamat IP Saya?

Alamat IP dapat dibagi menjadi dua kategori utama: eksternal dan internal. Alamat IP eksternal Anda diberikan kepada Anda oleh Penyedia Layanan Internet (ISP) Anda.

Cara tercepat untuk mengetahui alamat IP eksternal Anda adalah dengan mengunjungi Berapa IP saya. Perhatikan bahwa alamat yang ditampilkan di situs ini tidak akan berubah jika Anda mengunjunginya di perangkat lain. Ini karena IP eksternal Anda terikat ke router Anda.

Namun, setiap perangkat di jaringan rumah Anda juga memiliki alamat IP sendiri. Ini disebut alamat IP internal, atau lokal.

Jika Anda membaca ini di komputer Windows, Anda dapat menemukan IP lokalnya dalam beberapa detik. Untuk melakukannya, tekan Awal tombol, dan ketik “cmd”. Meluncurkan Prompt Perintah, lalu ketik “ipconfig”. Alamat IP lokal Anda akan ditampilkan di sini.

Dan jika Anda ingin tahu apa alamat IP lokal ponsel cerdas Anda adalah, Anda dapat melihatnya di menu pengaturan.

Apakah Lebih Baik Memiliki Alamat IP Statis, atau Dinamis?

Simbol alamat IP terlihat pada latar belakang biru

Alamat IP bisa statis atau dinamis. Seperti namanya, alamat IP statis tidak berubah, sedangkan yang dinamis berubah. Beberapa alamat IP dinamis berubah setiap hari atau setiap minggu, sementara yang lain hanya berubah saat Anda me-restart router.

Sekali lagi, Anda dapat menggunakan Command Prompt untuk menentukan apakah alamat IP eksternal Anda dinamis atau statis. Luncurkan, dan ketik “ipconfig/all”. Gulir ke bawah dan temukan DHCP Diaktifkan garis. Jika kata di sebelahnya adalah Ya, maka IP Anda dinamis. Prosesnya juga cukup sederhana di Mac—Anda bisa mengakses pengaturan alamat IP di Preferensi Sistem.

Dalam hal performa dan kecepatan internet, tidak ada perbedaan yang signifikan antara alamat IP statis dan dinamis, setidaknya untuk jaringan rumah. Namun, mereka tidak sama dalam hal keamanan dan privasi.

Penjahat dunia maya dapat menyalahgunakan alamat IP dengan berbagai cara. Salah satu ancaman umum dan berbahaya adalah disebut spoofing IP. Itu terjadi ketika aktor ancaman mengaburkan sumber paket IP dengan tujuan menipu korban dan membuatnya seolah-olah lalu lintas berasal dari sumber tepercaya.

Tepatnya karena alamat IP dinamis sering berubah, mereka kurang rentan terhadap serangan siber. Sebagai permulaan, alamat IP dinamis mempersulit pelaku ancaman untuk mengintai aktivitas online Anda, sehingga menciptakan lapisan perlindungan terhadap berbagai jenis serangan.

Alamat IP dinamis juga memberikan lebih banyak privasi daripada alamat statis. Ini tidak berarti Anda tidak dapat dilacak jika Anda memiliki alamat IP dinamis (Anda pasti bisa), tetapi pengumpul data, penipu, penjahat, dan perusahaan teknologi akan lebih sulit mengidentifikasi Anda. Dengan IP statis, Anda hanya perlu diidentifikasi satu kali.

Selain itu, alamat IP Dinamis ditetapkan dan dikonfigurasi secara otomatis oleh ServerDHCP, sedangkan alamat statis perlu diatur secara manual. Jadi, saat Anda memutakhirkan komputer, Anda tidak perlu menetapkan alamat IP statis secara manual dan berisiko menimbulkan masalah keamanan—router akan melakukan semuanya sendiri.

Alamat IP Dinamis Lebih Aman

Alamat IP dinamis lebih aman daripada alamat IP statis, dan sempurna untuk jaringan rumah. Tetapi ini tidak berarti alamat IP statis tidak memiliki tempatnya. Faktanya, bisnis sering lebih memilihnya karena stabil dan dapat digunakan untuk hosting.

Tetapi apakah Anda menggunakan alamat IP statis atau dinamis, agar tetap aman dan menjaga privasi Anda, Anda memerlukan perangkat lunak VPN yang cepat dan andal. Kabar baiknya adalah, ada banyak penyedia VPN saat ini, dan beberapa menawarkan layanannya secara gratis.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *