December 9, 2022


Ekstremis pemanasan global yang radikal telah menyatakan perang habis-habisan terhadap daging karena sapi menghasilkan terlalu banyak perut kembung, yang menurut mereka merupakan penyebab utama pemanasan. Mereka secara menyedihkan mengabaikan fakta-fakta, namun tetap membuat industri daging gulung tikar. Diet pilihan mereka? serangga dan suguhan sayuran sesekali. — Editor Berita & Tren Teknokrasi Kayu Patrick

Oleh: John Cody melalui Berita Remix

“Pemerintah federal saat ini ingin menghapuskan peternakan dan mengganti pola makan di Jerman dengan sayuran dan oatmeal,” kata Hubert Kelliger, kepala penjualan kelompok di tukang daging besar Westfleisch

Industri daging Jerman telah memperingatkan tentang kemacetan pasokan yang akan datang, terutama yang menyangkut daging babi, dan seorang anggota dewan menyalahkan pemerintah sayap kiri Jerman saat ini, yang terkenal karena serangannya terhadap daging dan upaya untuk beralih ke persediaan makanan nabati.

“Dalam empat, lima, enam bulan, kita tidak akan memiliki apa pun di rak,” prediksi Hubert Kelliger, kepala penjualan grup di tukang daging besar Westfleisch dan juga anggota dewan Asosiasi Industri Daging (VDF), menurut Die Welt.

Salah satu faktor utama yang mempengaruhi pasokan daging Jerman, menurut Kelliger, adalah pengurangan babi penggemukan dari peternak. Petani lainnya menyerah begitu saja pada produksi dan bangkrut.

“Itu pasti berarti akan ada lebih sedikit stok dalam beberapa bulan mendatang,” kata Kellinger, yang dapat menyebabkan konsumen melihat lebih banyak rak kosong tetapi juga kenaikan harga yang signifikan. “Apakah itu 20, 30, atau 40 persen tidak dapat dihitung hari ini — tetapi akan meningkat secara signifikan lagi,” kata Kellinger. Peningkatan seperti itu akan berada di belakang peningkatan yang sudah substansial. Jerman telah mengalami keseluruhan 40 persen kenaikan harga pangan tahun ini, termasuk kenaikan 73 persen kentang. Lonjakan harga lebih lanjut bisa menjadi bencana bagi konsumen Jerman.

Namun, kenaikan harga daging yang dramatis mungkin sebenarnya sesuai dengan agenda pemerintah Jerman yang telah ada telah aktif berpromosi beralih ke pola makan nabati. Kellinger tidak kekurangan kritik untuk pemerintah tentang masalah ini.

NuManna INT-NMFPGF 126 Makanan, Kit Penyimpanan Makanan Darurat, Ransum Terpisah, dalam Ember, Umur Simpan 25 Tahun Plus, Bebas GMO & Bebas Gluten

“Pemerintah federal saat ini ingin menghapuskan peternakan dan mengganti pola makan di Jerman dengan sayuran dan oatmeal,” katanya; dia, bagaimanapun, memperingatkan bahwa terlepas dari ideologi dari pemerintah, “itu juga merupakan fakta bahwa lebih dari 90 persen orang di Jerman masih membeli dan makan daging.”

Untuk mendukung klaimnya, dia mengacu pada analisis oleh peneliti konsumen GfK. Selain itu, survei dari tahun 2016 menemukan bahwa 83 persen dari Orang Jerman makan daging beberapa kali seminggu dan lebih dari seperempat penduduk Jerman makan daging setiap hari.

Kelliger juga mengecam Menteri Pangan dan Pertanian Federal Cem Özdemir, dari Partai Hijau, karena mempromosikan pajak daging.

“Kita harus makan lebih sedikit daging secara keseluruhan dan memastikan itu berasal dari hewan yang dipelihara dengan cara yang sesuai spesiesnya,” kata Özdemir kepada t-online. Dia menyarankan “menyesuaikan konsumsi daging dengan batasan planet dan demi kesehatan kita.”

Sementara politisi Hijau mengutuk makan daging, realitas sosial berbeda, dengan hampir seluruh penduduk Jerman makan daging secara teratur. Namun, kebijakan pertanian dan hijau menghambat produksi daging Jerman, membuat Jerman sepenuhnya bergantung pada daging dari luar negeri; ini menciptakan ketergantungan baru yang mirip dengan ketergantungan Jerman pada gas Rusia, yang ternyata merupakan kesalahan besar.

“Jerman sekarang adalah pengimpor daging terbesar di Eropa,” kata Gereon Schulze-Althoff, anggota dewan VDF dan manajer keberlanjutan dan kualitas senior di rumah jagal Tönnies. “Kami sekarang berada pada titik di mana kami dapat menghitung kapan kami tidak lagi dapat menyediakan daging untuk diri kami sendiri.”

Baca cerita selengkapnya di sini…

Bersumber dari Berita & Tren Teknokrasi

Gambar: Wikimedia Commons, Jon Sullivan

Menjadi Pelindung!
Atau dukung kami di BerlanggananBintang
Donasikan mata uang kripto DI SINI

Berlangganan Posting Aktivis untuk berita kebenaran, perdamaian, dan kebebasan. Ikuti kami di SoMee, Telegram, SARANG LEBAH, Mengapung, Pikiran, aku, Twitter, Mengobrol, Apa yang sebenarnya terjadi dan GETTR.

Sediakan, Lindungi, dan Untung dari apa yang akan datang! Dapatkan edisi gratis dari Counter Market hari ini.



Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *