March 22, 2023


Dalam pengaturan organisasi tradisional, suatu produk mengalami beberapa tahapan sebelum diluncurkan, dari tahap inisiasi proyek hingga tahap pengembangan dan operasi. Namun, perusahaan yang berpikiran maju menemukan bahwa mereka dapat menggunakan waktu yang dihabiskan untuk mentransfer produk dari pengembangan ke operasi untuk menciptakan lebih banyak produk, yang menghemat waktu dan biaya.


Oleh karena itu, proses pengembangan (dev) dan operasi (ops) digabungkan, melahirkan insinyur hibrida yang disebut insinyur DevOps. Jadi, bagaimana Anda bisa menjadi insinyur DevOps? Baca terus untuk mengetahui caranya.


1. Pelajari Budaya DevOps

Budaya DevOps mengacu pada prinsip panduan, norma, dan praktik terbaik yang memungkinkan komunikasi, kolaborasi, dan integrasi antara pengembang perangkat lunak dan personel TI lainnya. Prinsip panduan budaya DevOps adalah mengotomatiskan tugas untuk menghemat waktu, mencegah kesalahan, dan memastikan integrasi dan pengiriman yang berkelanjutan. Mereka juga mencakup pemantauan kinerja perangkat lunak dan sistem yang dikembangkan untuk memastikan kinerja yang optimal dan mengidentifikasi kemungkinan kelemahan.

Tahapan yang terlibat dalam DevOps termasuk tahap perencanaan, di mana algoritma suatu produk ditulis; tahap pembangunan, yang mengubah algoritme menjadi produk; tahap pengujian, di mana semua bug diidentifikasi dan diperbaiki; tahap penyebaran, di mana ia dirilis ke pengguna akhir, dan tahap pemantauan, di mana produk dipantau untuk memastikan fungsionalitas penuh.

Selain itu, rekayasa DevOps melibatkan banyak pengembangan perangkat lunak dan administrasi sistem. Oleh karena itu, Anda harus memiliki pengetahuan mendalam tentang siklus hidup pengembangan perangkat lunak.

2. Memahami Coding dan Scripting

Pengodean orang di laptop

Insinyur DevOps mengembangkan model atau perangkat lunak dengan menulis kode yang eksekusinya tidak terbatas pada program komputer tertentu seperti kompiler atau juru bahasa. Meskipun bahasa pemrograman yang paling umum, seperti C++, dieksekusi pada kompiler, insinyur DevOps juga menggunakan bahasa pemrograman yang berjalan pada juru bahasa dan disebut bahasa skrip. Karenanya, Anda harus terbiasa dengan bahasa pemrograman yang berbeda.

Scripting melibatkan penulisan kode yang ditafsirkan dan dieksekusi satu per satu. Sementara pengkodean melibatkan pembuatan program perangkat lunak, skrip mengotomatiskan prosesnya. Secara umum, bahasa skrip lebih mudah dan lebih cepat untuk dipelajari dan digunakan daripada bahasa yang dikompilasi seperti C++. Oleh karena itu, sebagai insinyur DevOps, Anda harus terbiasa dengan bahasa skrip seperti JavaScript.

3. Belajar Bahasa Pemrograman dan Metodologi Agile

Karena DevOps melibatkan pengembangan perangkat lunak, kefasihan dalam bahasa pemrograman adalah keterampilan utama yang harus Anda miliki. Bahasa pemrograman utama yang digunakan oleh para insinyur DevOps bersama dengan alat DevOps termasuk Python dan Ruby. Selain itu, insinyur DevOps harus mengetahui dasar-dasar Linux.

Selanjutnya, Anda akan diminta untuk mengembangkan berbagai perangkat lunak dalam waktu. Akibatnya, Anda harus menggunakan metode pengembangan tangkas untuk menghemat waktu selama siklus hidup DevOps. Pengembangan tangkas digunakan untuk menggambarkan metode pengembangan perangkat lunak berulang.

Pengembangan perangkat lunak berulang melibatkan penyelesaian pekerjaan dalam waktu singkat yang disebut sprint, biasanya satu hingga empat minggu, sehingga memperpendek siklus hidup DevOps. Memanfaatkan metode pengembangan tangkas memungkinkan peningkatan produksi dalam waktu yang lebih singkat. Oleh karena itu, akan sangat membantu jika Anda mempelajari metodologi tangkas.

4. Dapatkan Gelar/Sertifikasi Profesional

Tangkapan Layar AWS Cert Dev Ass

Insinyur DevOps biasanya memerlukan gelar di bidang rekayasa perangkat lunak atau disiplin ilmu teknik komputer lainnya untuk memulai profesi ini. Namun, ada beberapa program sertifikasi online yang dapat Anda daftarkan untuk mempelajari seluk beluk rekayasa DevOps.

Sertifikasi profesional sangat penting karena memberi Anda pengetahuan teknis dan keterampilan relevan yang dibutuhkan dalam profesi. Selain itu, mendapatkan sertifikasi adalah cara yang bagus untuk meningkatkan kemampuan kerja Anda. Berikut adalah beberapa program sertifikasi terbaik yang dapat Anda mulai:

5. Pelajari Cara Memanfaatkan dan Memelihara Alat dan Sistem Otomasi

Alat otomatisasi yang digunakan di DevOps dibuat untuk mengurangi input manusia yang berulang dalam tugas atau proses yang memungkinkan umpan balik berkelanjutan antara tim pengembangan dan operasi, sehingga memungkinkan pembaruan berulang untuk diterapkan dengan cepat ke aplikasi dalam produksi.

Otomatisasi membantu Anda mempercepat dan menskalakan proses serta membangun integrasi, pengiriman, dan penerapan berkelanjutan. Dengan demikian, para insinyur DevOps harus tahu cara menggunakan alat otomatisasi untuk mengembangkan pipeline continuous integration and deployment (CICD).

Ada berbagai jenis otomatisasi, termasuk proses robotik, otomatisasi TI, otomatisasi bisnis, pembelajaran mesin, dan kecerdasan buatan. Anda harus mengetahui beberapa alat otomatisasi DevOps yang umum: Kubernetes, GitHub, dan Jenkins.

6. Memahami Cloud Computing

Diagram komputasi awan dari loop perangkat yang terhubung

Banyak perusahaan menyimpan infrastruktur mereka di cloud karena meningkatkan fleksibilitas, skalabilitas, dan keamanan. Selain itu, rekayasa DevOps adalah salah satunya peran komputasi awan terbaik untuk bekerja. Oleh karena itu, sebagai insinyur DevOps, Anda harus memahami penerapan penyedia layanan cloud dan memahami yang terbaik untuk digunakan.

Beberapa penyedia layanan cloud utama adalah Amazon Web Services (AWS), Google Cloud, dan Microsoft Azure. Ini akan membantu jika Anda memahami aplikasi dari penyedia layanan cloud ini dan bagaimana menggunakannya. Misalnya, JavaScript dan Python adalah pemrograman teratas bahasa untuk membuat kode di AWS cloud.

7. Bekerja Dengan Infrastruktur sebagai Kode

Memahami bagaimana komponen infrastruktur bekerja bersama sangat penting bagi seorang insinyur DevOps. Komponen infrastruktur ini meliputi sistem operasi, alat konfigurasi, lapisan virtualisasi, platform kontainerisasi, dan pipeline continuous integration/delivery (CICD).

Setiap komponen infrastruktur memainkan peran kunci dalam kinerja infrastruktur yang optimal. Karenanya, memahami bagaimana masing-masing berfungsi dan bekerja dengan yang lain akan membantu Anda dengan baik sebagai insinyur DevOps.

8. Pilih Niche dan Industri untuk Bekerja

Kolaborasi tim di kantor

Rekayasa DevOps adalah karier yang berkembang dengan beberapa sub-disiplin yang dapat Anda jadikan spesialisasi. Berbagai jalur karier di lapangan termasuk arsitek DevOps, spesialis integrasi, insinyur otomasi, penguji perangkat lunak, dan insinyur keamanan.

Selain itu, layanan insinyur DevOps dibutuhkan di hampir setiap industri yang menggunakan program perangkat lunak dan solusi TI lainnya untuk membuat produk. Karenanya, Anda dapat memilih ceruk yang paling sesuai dengan kemampuan Anda dan mulai membangun karier di industri tersebut.

9. Bergabunglah dengan Tim DevOps

Berjejaring dengan insinyur DevOps lainnya adalah cara yang bagus untuk mempelajari praktik DevOps lebih cepat dan tetap mengikuti perkembangan terbaru di industri. Selain itu, menjadi bagian dari tim DevOps adalah cara yang lebih cepat untuk masuk ke industri, mendapatkan pekerjaan, dan membangun pengalaman. Oleh karena itu, pertimbangkan untuk bergabung dengan asosiasi insinyur DevOps. Jaringan dalam industri dan berkontribusi pada pengembangannya.

Menjadi Insinyur DevOps Hari Ini

DevOps mewakili filosofi proses dan alat yang ditingkatkan yang memungkinkan perusahaan mengembangkan aplikasi dan layanan bernilai tinggi lebih cepat daripada perusahaan yang tetap menggunakan metode pengembangan proyek yang sudah usang. Oleh karena itu, perusahaan yang ingin bersaing secara efektif di pasar menggunakan layanan insinyur DevOps untuk meningkatkan produktivitas mereka sekaligus menghemat waktu dan biaya.

Oleh karena itu, DevOps sebagai karier diharapkan tumbuh karena semakin banyak perusahaan yang memasukkan praktik DevOps ke dalam operasi mereka. Oleh karena itu, menjadi insinyur DevOps hari ini memungkinkan Anda berkontribusi pada pertumbuhan industri besar sambil menuai imbalan finansial dan profesional yang terkait dengannya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *